Jul
31
2010

Batingna Lebonna (Kisah Cinta di Tana Toraja)

Lebonna dikenal sebagai gadis paling cantik di desanya. Bahkan, mungkin di daerah Lepongan Bulan alias Toraja. Dia memiliki kulit putih. Juga rambut, indah, panjang, hitam dan hidung yang menonjol. Wajahnya seperti boneka dan badannya kurus. Hampir sempurna sebagai seorang wanita secara fisik. Nah, dalam perjalanan hidupnya, ia menjadi kejang laki-laki. Namun, Lebonna akhirnya jatuh cinta dengan Paerengan Massudilalong, seorang pria yang juga dikenal sebagai seorang pria tampan pemberani dan kuat. Dalam hubungan cinta mereka, mereka bertunangan dengan memiliki janji, bahwa mereka telah bersama-sama dalam kehidupan dan kematian. Tidak hanya itu, ketika mereka meninggal nanti, mereka harus dikuburkan dalam sebuah makam yang sama.
Seiring waktu, hubungan mereka lebih intim. Banyak orang iri pada Paerengan karena Dia telah Lebonna. Di sisi lain, banyak wanita yang cemburu pada Lebonna, karena ia telah Paerengan, pemuda, satu tampan dan berani.
Namun, nasib akan. Tiba-tiba berita itu datang dan berkata bahwa desa mereka ingin melakukan invasi dengan desa lainnya. Paerengan (julukan Massudilalong’s) yang dikenal sebagai prajurit, diminta untuk memimpin pasukan. Mereka pergi berperang, dan di Toraja yang disebut “mangrari”. Sementara Lebonna tinggal di rumahnya untuk menunggu, ia menenun kain untuk menghilangkan kebosanan menunggu kekasihnya.
Selama pertempuran, salah satu orang Paerengan diam-diam melarikan diri dari medan perang. Dia kembali ke desa. tujuan-Nya untuk memenangkan hati Lebonna’s. Dia mengarang cerita bahwa Paerengan terbaring mati di medan perang. Ia berbagi berita Lebonna berbohong dengan berpura-pura sedih. Lebonna terkejut dan tidak menerima kematian kekasihnya. Dia bahkan menutup diri beberapa hari dan tidak mau makan. Dia menangis sepanjang hari.
Kabar dari orang Paerengan yang melarikan diri dari medan perang, juga tidak berhasil. Alasannya adalah Lebonna tidak terpengaruh bahkan sedikit. Cintanya hanya untuk Paerengan. Siang dan malam, ia teringat janji tentang kesepakatan dengan Paerengan. Singkatnya, Lebonna pilih cara pintas. Dia tidak ingin mengkhianati cinta Paerengan. Akhirnya, ia lakukan janjinya kepada kekasihnya, bersama-sama dalam hidup dan mati. Jalan ini, ia gantung diri dengan menggunakan tali. Lebonna berpikir tidak ada gunanya hidup. Itu karena dia pikir Paerengan telah tewas di medan perang. Sementara mereka telah terlibat untuk selamanya.
Setelah meninggal karena gantung diri dan membuktikan cintanya setia, Lebonna mayat itu dikuburkan dalam sebuah gua batu, tepatnya di Desa Salu Barana, desa Bua Kayu.
Setelah upacara pemakaman Lebonna itu, muncul keajaiban. Masyarakat di Tana Toraja percaya, ketika tubuh dimasukkan ke dalam gua batu Lebonna, tiba-tiba gua itu ditutup. Namun, rambut panjang Lebonna masih tergantung di luar mulut gua. Pada waktu itu, Lebonna tidak sepenuhnya ingin masuk kubur tanpa Paerengan, kekasih yang telah mengikat janji bersama-sama ke dalam hidup dan mati. Lebonna rambut hitam dan berkilau menghilang setelah danau bawah makamnya kering.
Lalu, bagaimana dengan Paerengan? Orang yang berani pulang dari pertempuran dengan kabar baik, kemenangan. Ketika ia tiba, ia pergi ke rumah Lebonna, kekasihnya yang didambakan. Yang membuat Paerengan kesal. Lebonna, gadis yang ia cintai telah pergi untuk selamanya. Setelah mendengar cerita tentang Lebonna menggantung diri dan membunuh, hidup Paerengan semakin tidak menentu. Dia dikenal sebagai seorang pejuang sejati dan sangat dihormati, tapi sekarang hidup dalam kondisi tertutup.
Setiap hari ia tampak sedih. Dia juga memilih untuk hidup sendiri. Kekuatan cinta bisa mengubah segalanya. Cinta juga bisa membuat segalanya mungkin untuk semua orang. Di sisi lain, tanggung jawabnya sebagai komandan perang, tidak mudah hanya ditinggalkan. Dia harus menjadi pemimpin tentara.
Dilema. Mungkin itu ungkapan yang paling tepat untuk menggambarkan kondisi Paerengan setelah meninggalkan pacarnya, Lebonna. Dia harus memilih, menepati janjinya bersama-sama dalam hidup dan mati dengan Lebonna atau masih hidup untuk mempertahankan wilayahnya dari serangan musuh. Paerengan adalah dilema.
Hari-hari berlalu. Kebetulan, Paerengan memiliki pembantu yang sangat dekat dengannya. Pembantu yang juga menjadi tangan kanannya. Dia bernama Dodeng. Beberapa orang dari Tana Toraja menyukai ballo atau anggur (jus dari pohon kelapa). Sementara itu, Dodeng juga memiliki pohon kelapa di sekitar kuburan Lebonna’s.
Suatu hari, Dodeng sudah terlambat untuk mengambil anggur. Secara tradisional, anggur diambil pada pagi atau sore hari. Tapi kemudian, Dodeng datang setelah matahari terbenam. Saat mengambil sebuah arak, Dodeng tiba-tiba mendengar suara yang akrab. Suara itu akrab sebelumnya, ketika Lebonna masih hidup. Dodeng bisa mendengar jeritan. Suara memohon tujuan pesan ke Paerengan Massudilalong, orang yang telah berjanji wth Lebonna bersama dalam hidup dan mati. Bahkan, kuburan Lebonna juga di tempat yang sama dengan tanah Dodeng’s.

Pesan sekarang dikenal sebagai judul lagu Batingna Lebonna, pesan (lyric) adalah:

Dodeng ma’rambi ma’dedek, Dodeng ma’patuang tuak
pededekmu rampanampi, anna pi pepamaru’mu
perangina’mati Ammu, Ammu tanding talinga’na
parampoanpa ‘kadangku, masemaseku pepasan
Lako untuk Massudilalong, Sangkalamma’ku muane …
Mukua duka lasangmateki, e.. Jadi ‘e …
Paerengan, oh rendengku ..
Dolo Angku Angku mate .. Angku ma’pa Riu Rokko
Tae ‘siala na mate, la sisarakna sunga’na, bo’bona kandean Lebon
Rimbakanpo te bolo’na
Ulli Ulli ‘sola duka, borro sito’doan duka, untuk’ Riu ponno lalanna,
lendu tarru ” pasuleanna

Ini berarti: Dodeng yang ingin mengambil anggur,
menghentikan aktivitas Anda, silakan
Jika Anda mendengarkan aku di sana, mendengarkan dengan hati-hati
Kirim pesan saya, saya merasa buruk
untuk Massudilalong kekasihku
Kau bilang bersama-sama dalam kehidupan dan kematian
Paerengan, oh saya mencintai
Jika aku mati sebelum Anda,
Kami tidak meninggal pada saat yang sama, mengapa Anda masih hidup
Tapi, itu semua hanya kebohongan, perjalanan hubungan kami sangat panjang
Ini jauh mengambil langkah …

Dodeng tidak mampu melakukan apa-apa. Dia terpaku. Ketika ia menyadari bahwa, dia tiba-tiba melarikan diri. Dia tidak punya waktu untuk mengambil again.After anggur ia tiba di rumah Paerengan, ia memiliki keringat dingin. Bahkan, ia jatuh sakit. Bagaimana Paerengan setelah mendengar pesan Lebonna dari Dodeng?
Lebonna pesan untuk Paerengan Massudilalong tidak segera disampaikan. Dodeng masih tidak percaya apa yang didengarnya sebelumnya. Dia khawatir, suara hanya bayangkan. Memang, karena insiden itu, Dodeng jatuh sakit. Ketika sehat, Dodeng mencoba lagi untuk mengambil ballo ‘atau anggur (minuman ringan yang berasal dari pohon kelapa). Pada saat itu, ia satu kegiatan sebelum matahari terbenam. Ini berarti bahwa Dodeng datang lebih awal.
Tidak seperti pertama kali ia mendengarkan pesan dari Lebonna. Pada saat itu, ia datang setelah matahari terbenam. Namun, Dodeng kejutan karena dia mendengar lagi suara. Meskipun, pada saat itu, tidak terlalu terlambat. Mendengar suara sedih lagi, Dodeng tiba-tiba melarikan diri. Dia kembali ke rumahnya tanpa anggur. Dodeng sikap itu berubah setelah insiden itu, dan itu dibuat Paerengan penasaran. Dia kemudian meminta Dodeng untuk berbicara tentang apa yang terjadi.
Karena setiap hari, suara yang selalu didengar oleh Dodeng, sampai akhirnya ia tidak tahan dan Dodeng memberikan pesan ke Paerengan. Tidak yakin tentang pesan, Paerengan ingin membuktikannya. Keesokan harinya, tepat saat matahari terbenam, Paerengan bergabung Dodeng ke pohon kelapa, tidak jauh dari makam Lebonna. Ketika Dodeng sampai pohon kelapa, suara itu terdengar lagi. Paerengan bersembunyi dengan tenang, mendengarkan suara. Setelah mendengar pesan tersebut secara langsung, Paerengan pulang. Tiba di rumahnya, ia menutup pintu kamar itu. Dia trauma karena janji setia bahwa ia setuju dengan Lebonna, gadis yang dicintainya begitu banyak.
Tidak menunggu, Paerengan meminta agar semua prajurit berkumpul. Para prajurit diperintahkan untuk membawa tombak. Paerengan alasan yang digunakan pada waktu itu, dan cukup mengatakan kepada masyarakat untuk menghindari kecurigaan. Terutama dengan penutup partai: “merok”, yang merupakan pihak yang membunuh kerbau dengan tombak. Salah satu tradisi Toraja’s. Keesokan harinya, semua prajurit berkumpul di lapangan terbuka. keluarga Semua Paerengan itu juga hadir. Pada saat itu, kerbau sudah disiapkan. Para prajurit juga mengambil tombak mereka. Juga dengan alasan “merok”, Paerengan kemudian meminta agar semua pasukan mengemudi tombak dengan mata tombak posisi menghadap langit. Paerengan juga melakukan hal yang sama.
Ketika semua prajurit dan warga berkumpul, diam-diam Paerengan sampai ke atap paviliun yang sudah ada sebelumnya. Publik mengira ia ingin membuat pidato. Tapi, ternyata, dia hanya melompat tepat di atas ratusan tombak yang telah mempelopori terjebak.
Paerengan tewas di ujung tombak tragis. Dia janjinya. Pihak merok ‘adalah berubah menjadi pesta pemakaman. Setelah Paerengan bunuh diri untuk membuktikan janjinya, keajaiban masih terjadi. Sebagai Paerengan mayat dikuburkan di tempat lain, mayat tiba-tiba muncul di rumahnya. Itu terjadi tiga kali.
Akhirnya, Dodeng kepada publik apa yang sebenarnya terjadi. Setelah mayat Paerengan dimasukkan dalam kubur Lebonna itu, semangat mereka berdua akhirnya bisa tenang.

3 Responses

  • Woii…. ini cuma copy paste ya… dari bahasa inggris, yang sebenarnya seumbernya tak dapat dipercaya..
    ngambil datanya dari mana??? itu salah besar kalo dari toraja… waduhhhhh.. cari yg valid dong baru di publish… gimana sehhhhh!!!!!

    itu cerita dari kalimantan…

    tolong di tarik lagi publis ini..

    okehhhhhhhh!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!1

    udah ceritanya belibet, masih campur2 inggris yg asal pula…

    salah pula datanya…!!!!

  • wahhhh… :D

  • raja kreator :
    Woii…. ini cuma copy paste ya… dari bahasa inggris, yang sebenarnya seumbernya tak dapat dipercaya..
    ngambil datanya dari mana??? itu salah besar kalo dari toraja… waduhhhhh.. cari yg valid dong baru di publish… gimana sehhhhh!!!!!
    itu cerita dari kalimantan…
    tolong di tarik lagi publis ini..
    okehhhhhhhh!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!1
    udah ceritanya belibet, masih campur2 inggris yg asal pula…
    salah pula datanya…!!!!

    klo benarnya yg mana bang ? abang seniman sejarahwan yahh ?
    bagi donk informasinya ….